Kelompok Radikal Hindu Serang Penjual Daging Muslim, Dulu Ciptakan Isu ‘Jihad Cinta’, kini Kampanyekan ‘Jihad Ekonomi’


Organisasi radikal Hindu, menyerang penjual daging Muslim, kutip thewire.in. Setelah melarang jilbab,  kini India menarget penjual daging halal.

Di tengah meningkatnya ketegangan komunal, satu spanduk seruan boikot ekonomi kepada umat Islam muncul selama festival keagamaan 12 hari dipasang di desa Aldur di distrik tersebut. Poster bertuliskan seruan larangan pedagang Muslim ikut pameran Hindu, sementara poster lainnya juga terlihat di Karnataka, di distrik.

Insiden serupa pertama terjadi di Shivamogga, dimana sejumlah besar kekejaman anti-Muslim terjadi dalam beberapa bulan terakhir.

Panitia penyelenggara Kote Marikamba Jatra (festival yang diadakan di Shivamogga) terpaksa melarang umat Islam mendirikan kios di acara festival tersebut. Panitia penyelenggara festival lima hari yang dimulai pada 22 Maret itu akhirnya menyerah pada tekanan para pemimpin dan kelompok radikal, Hindutva.

Di ​​tengah boikot pedagang Muslim di seluruh negara bagian India yang dipimpin oleh aktivis radikal Hindu, Bajrang Dal menyerang seorang penjual daging Muslim di distrik Shivamogga Karnataka. Lima pria ditangkap dalam peristiwa ini.

Bajrang Dal adalah organisasi militan nasionalis Hindu yang membentuk sayap pemuda Parishad Hindu Vishva. Ini adalah anggota sayap kanan Sangh Parivar, ideologi organisasi ini didasarkan pada Hindutva, yang dikenal anti-Islam.

Setelah larangan hijab di institusi pendidikan dan pedagang Muslim diboikot dari festival kuil, kelompok garis keras Hindu di Karnataka kini tengah menyasar isu daging ‘halal’.

Halal, dalam bahasa Arab berarti diperbolehkan. Daging halal adalah daging yang dipotong sesuai dengan hukum Islam dan meskipun dijual untuk dikonsumsi oleh Muslim.

Namun tidak sedikit kalangan non-Muslim di seluruh India juga membeli daging dari toko ‘halal’ .

Namun, pada saat merayakan festival pada hari setelah Ugadi, sebagian umat Hindu menyiapkan pesta non-vegetarian – Indian Express melaporkan bahwa penjualan daging biasanya berlipat ganda saat ini – lembaga dibawah Hindutva telah meningkatkan permintaan untuk melakukan kampanye melarang daging ‘halal’.

Bajrang Dal, Vishwa Hindu Parishad dan kelompok Hindu lainnya telah menjalankan kampanye dari pintu ke pintu meminta warga untuk tidak mengkonsumsi daging halal. Mereka juga telah membagikan selebaran menolak daging halal.

Menurut laman siasat, dilaporkan bahwa panitia festival dipaksa untuk membagikan tender kepada kelompok Hindutva karena para pemimpin BJP, Bajrang Dal dan Vishwa Hindu Parishad telah menuntut agar tidak ada Muslim yang diizinkan mendirikan toko selama acara.

Partai Bharatiya Janata (BPJ) yang berkuasa telah menawarkan dukungan secara diam-diam kepada gerakan radikal tersebut. Sekjen BJP CT Ravi pada hari Selasa, (29/3/2022)  lalu bahkan menyebut makanan halal sebagai “jihad ekonomi”.

Sehari setelah itu, Ketua Menteri Karnataka Basavaraj Bommai, pada 30 Maret, mengatakan pemerintah negara bagian akan menyelidiki “keberatan serius” atas daging halal. “Kita harus belajar secara utuh, karena tidak ada sangkut pautnya dengan aturan apapun. Itu adalah praktik yang sedang berlangsung. Sekarang, keberatan serius telah diajukan mengenai hal itu. Kami akan memeriksanya,” kata Bommai.

Menteri Dalam Negeri Karnataka Araga Jnanendra pada hari Kamis, 31 Maret, mengatakan pemerintah memiliki peran terbatas untuk dimainkan dalam masalah ini, yang “diserahkan kepada kebijaksanaan rakyat.”

Pada hari yang sama seorang penjual daging Muslim telah diserang di Bhadravathi Shivamogga. Kantor berita ANI  mengutip Inspektur Polisi (SP) Shivamogga BM Laxmi Prasad yang mengatakan bahwa “para aktivis Bajrang Dal berdebat dan kemudian menyerang seorang pedagang Muslim” dan laporan atas kasus ini telah didaftarkan.

Insiden serangan terjadi saat anggota Bajrang Dal menentang daging halal. Pengaduan polisi mencatat bahwa para aktivis radikal itu meminta korban untuk menjual daging “non-halal”.

Namun ketika dia mengatakan bahwa daging tersebut belum disiapkan dan perlu disiapkan, para aktivis Hindutva justru memukulinya. Dalam insiden lain di distrik yang sama, polisi mendaftarkan kasus terhadap aktivis Bajrang Dal yang sama karena diduga telah mengancam dan melecehkan seorang pengusaha hotel karena tidak menyajikan daging “non-halal” kepada mereka, demikian lapor ANI.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil
Sumber : www.hidayatullah.com

0 Response to "Kelompok Radikal Hindu Serang Penjual Daging Muslim, Dulu Ciptakan Isu ‘Jihad Cinta’, kini Kampanyekan ‘Jihad Ekonomi’"

Posting Komentar