Muslimah India Hadapi Diskriminasi di Tempat Kerja karena Jilbab


WAFA, yang berusia tiga puluh tahun telah belajar selama bertahun-tahun untuk selalu mengungkapkan bahwa dia mengenakan jilbab saat melamar pekerjaan untuk menghindari konflik di masa depan. Tahun lalu, Wafa telah diwawancarai untuk pekerjaan di sebuah perusahaan hubungan masyarakat.

Semuanya berjalan lancar, mulai proses seleksi, dan wawancara. Bahkan ada petunjuk bahwa dia bisa menerima surat janji untuk bertemu. Tapi ketika dia mengungkapkan bahwa mengenakan jilbab, awalnya ada keheningan, lalu muncul sebuah pertanyaan.

“Apakah kamu bisa menghadiri pesta?” kata pihak pewawancara bertanya padanya. “Itu tidak akan terlihat bagus untuk bisnis.”

Sejak itu Wafa tidak pernah mendengar kabar dari perusahaan itu lagi. Ia kemudian mencari pekerjaan di tempat lain, dengan melamar sebagai penulis konten di perusahaan yang membuat konten tentang agama Hindu.

Setelah Wafa mengatakan bahwa dia mengenakan jilbab, pewawancara mengatakan akan kembali kepadanya setelah berbicara dengan manajernya dan dia tidak pernah mendengar kabar dari mereka lagi.

“Ini sudah beberapa kali terjadi,” kata Wafa. “Penampilan luar saya dinilai lebih dari apa yang ada di dalam kepala saya. Rasanya tidak enak karena saya tidak dinilai berdasarkan kualifikasi saya. Saya dinilai dari cara saya berpakaian.”

Wafa telah belajar bahwa masyarakat India inklusif secara selektif. “Itu [masyarakat] membuat saya merasa saya berbeda. Orang-orang dari agama lain yang memakai simbol-simbol agama yang terlihat tidak dipertanyakan. Laki-laki Sikh, misalnya, memakai turban dan begitu juga bagian tertentu dari wanita Sikh. Orang Hindu memakai tilak jika mereka mau. Tapi mereka tidak diminta untuk melepas simbol agama mereka sebelum mereka datang ke kantor,” katanya dikutip The WIRE.

Mengenakan hijab adalah pilihan pribadi Wafa. Sampai dia berada di tahun ketiga kuliahnya, dia memamerkan rambutnya yang panjang dan halus.

Keputusannya untuk mengenakan jilbab didasarkan pada kenyamanan: jilbab menghalangi sinar matahari dari kepala, leher, dan bahunya di musim panas Delhi yang sangat panas dan memastikan kehangatan di musim dingin.

“Itu adalah pilihan pribadi,” ujarnya mengulangi. “Beberapa teman dan kenalan mengatakan kepada saya bahwa saya akan terlihat lebih cantik tanpa jilbab, tapi saya berhak memakai apa yang saya suka.”

Tidak semua wanita Muslim memakai jilbab –kain yang menutupi rambut, leher dan terkadang bahu dan dada. Mereka juga tidak wajib memakai niqab, cadar yang membuka mata, atau burka yang menutupi seluruh tubuh dari atas kepala hingga kaki.

Tapi entah bagaimana diasumsikan bahwa mereka yang memakai simbol-simbol iman mereka dipaksa masuk ke dalamnya bertentangan dengan keinginan mereka atau memiliki keyakinan yang tertanam begitu dalam di dalamnya sehingga mereka mungkin tidak dapat berfungsi sebagai wanita mandiri di dunia modern. Sama buruknya, kadang-kadang diasumsikan bahwa wanita yang mengenakan pakaian ini entah bagaimana patut dicurigai, bahwa mereka memiliki sesuatu yang disembunyikan.

Asumsi-asumsi ini sering dibuat oleh orang-orang yang tidak mengenal Islam. Contohnya adalah Aanya (26 tahun), yang mengaku mengalami diskriminasi saat masih kuliah.

Aanya, yang merupakan juara kelas di sebuah fakultas hukum di bawah Universitas Kashmir, menceritakan pernah tidak diizinkan mewakili kampusnya di sebuah acara di Jenewa karena dia mengenakan jilbab.

Awalnya, dia tidak tahu mengapa dia tidak terpilih, karena dia adalah siswa yang baik, percaya diri dengan acara tersebut dan telah mengikuti beberapa kompetisi serupa sebelumnya. Tetapi kemudian, seorang profesor mengaku kepadanya bahwa dia telah ditolak karena pakaian keagamaannya.

Hanya wanita ‘modis’ yang dipilih untuk acara Jenewa, yang menunjukkan bahwa mereka tidak mengenakan pakaian keagamaan. Bahkan sebelum kejadian ini, panitia seleksi semua Muslim untuk kompetisi debat intra-perguruan tinggi tidak memilihnya untuk kompetisi meskipun mereka memberinya ‘percobaan’.

“Pidato Anda bagus, relevan, diteliti dengan baik,” salah satu anggota komite memberi tahu Aanya. “Tapi aku tidak bisa melihat ekspresi wajahmu,” katanya menirukan.

Di tempat lain, pakaian Aanya telah membuatnya menjadi objek kecurigaan. Pada suatu kesempatan, seorang pemilik warung di Srinagar memintanya untuk menunjukkan tangannya karena dia telah mengenakan burka dan dia curiga bahwa dia telah berpartisipasi dalam pencurian.

Dalam kejadian lain ketika dia masih kuliah, dia dikira pekerja seks karena dia mengenakan burkha dan menunggu di jalan untuk seorang teman.

Benci dan sakit hati

Jilbab yang dikenakan Shifa membuatnya beralih profesi dari jurnalistik ke konseling kesehatan demi keselamatan. Dia merasa lebih aman bekerja di pekerjaan pemerintah daripada menjadi jurnalis Muslim di Delhi.

Tapi Shifa, yang memiliki gelar sarjana dalam aplikasi komputer dari universitas pusat di Kashmir dan master dalam jurnalisme, tidak merasa terancam ketika dia bekerja di luar kantor sebagai reporter saat dia magang di sebuah Newswire di Delhi pada 2014-15. Sebaliknya, perasaan bahwa dia menjadi sasaran datang dari rekan-rekannya di kantor, karena mereka sering membuat komentar menyakitkan tentang pakaiannya.

“Tolong lepaskan jilbab Anda,” kata seorang rekan senior wanita kepada Shifa. Rekan senior lainnya juga menyarankan, “Mengapa Anda tidak melepas jilbab Anda?”

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa orang-orang akan takut kepada saya. Saya bertanya kepada mereka: apakah Anda takut dengan saya, ”kata Shifa. “Mereka biasa menunjukkan hal-hal seperti itu dan saya sangat terluka. Pakaian saya tidak terlalu tradisional. Saya mengenakan jeans dan kurti, dan kemudian jilbab. Saya merasa aman memakai jilbab. Saat ini saya tidak memakai syal seperti itu [hijab]. Tapi aku masih menutupi kepalaku.”

“Tolong lepaskan jilbab Anda,” kata seorang rekan senior wanita kepada Shifa. Rekan senior lainnya juga menyarankan, “Mengapa Anda tidak melepas jilbab Anda?”

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa orang-orang akan takut kepada saya. Saya bertanya kepada mereka: apakah Anda takut dengan saya, ”kata Shifa. “Mereka biasa menunjukkan hal-hal seperti itu dan saya sangat terluka. Pakaian saya tidak terlalu tradisional. Saya mengenakan jeans dan kurti, dan kemudian jilbab. Saya merasa aman memakai jilbab. Saat ini saya tidak memakai syal seperti itu [hijab]. Tapi aku masih menutupi kepalaku.”

Lebih lanjut dikatakan bahwa hijab bukanlah praktik keagamaan yang esensial.

Sebelumnya pada 10 Februari, pengadilan tinggi Karnataka dalam perintah sementara telah melarang siswa mengenakan pakaian keagamaan seperti jilbab atau syal safron di sekolah dan perguruan tinggi untuk sementara. Sejak itu, banyak mahasiswa berhijab melakukan aksi protes  karena tidak diizinkan masuk ke kampus untuk mengikuti ujian.

Banyak yang bahkan diduga dipaksa untuk melepas jilbab dan burkha mereka sebelum memasuki sekolah mereka.

Tapi India bukan satu-satunya negara di mana jilbab dan pakaian keagamaan lainnya dari wanita Muslim menyebabkan diskriminasi. Di Barat, diskriminasi seperti itu biasa terjadi.

Sebuah studi Harvard Business Review yang diterbitkan pada tahun 2017 menjelaskan beberapa bias yang mungkin dihadapi wanita yang memilih untuk mengenakan jilbab di pasar kerja. Untuk penelitian tersebut, HBR melakukan eksperimen di mana mereka membuat tiga lamaran pekerjaan untuk kandidat perempuan fiktif dengan kualifikasi yang sama.

Eksperimen diadakan di Jerman karena pencari kerja di negara itu biasanya melampirkan foto mereka dengan resume mereka. Dua pelamar fiktif memiliki nama Turki, dan salah satunya mengenakan jilbab. Pemohon fiktif ketiga diberi nama Jerman.

“Saya menggunakan gaya modern dalam menata jilbab untuk menandakan bahwa pelamar adalah seorang wanita muda modern yang dapat dengan mudah masuk ke dalam lingkungan sekuler,” tulis penulis studi tersebut.

Sekitar 1.500 lamaran dari tiga wanita fiktif itu dikirim sebagai tanggapan atas iklan pekerjaan. Pemohon yang berjilbab harus mengirimkan 4,5 kali lamaran sebanyak pelamar dengan nama Jerman untuk menerima nomor telepon balik yang sama untuk wawancara.

Pemohon dengan nama Turki tetapi tanpa jilbab harus mengirimkan 1,4 aplikasi sebanyak pemohon Jerman.

Di India, pemerintah yang dipimpin Narendra Modi mengeluarkan undang-undang yang semakin meminggirkan Muslim,  komunitas minoritas terbesar  di India, yang merupakan hampir 15% dari populasi. Dan dengan turunnya tingkat partisipasi tenaga kerja perempuan karena norma patriarki, perempuan Muslim menghadapi kerugian ganda sebagai perempuan dan Muslim.

Menurut sebuah  studi yang  dilakukan oleh Economic Times Intelligence Group pada tahun 2015 , Muslim merupakan sekitar 2,7% dari eksekutif menengah hingga senior di sektor swasta. Hingga April 2018, hanya  1,33%  pejabat di pemerintah pusat yang berpangkat sekretaris bersama ke atas yang beragama Islam.

Kurangnya pemimpin perempuan bahkan lebih  mencolok . Dan wanita Muslim India praktis  tidak terlihat  dalam angkatan kerja negara itu.

Ketidaktampakan budaya

Di tempat kerjanya sebelumnya, sebuah MNC yang memiliki kantor menengah di India, Wafa mengamati perilaku yang sangat tidak biasa dalam perayaan festival.“Di kantor, orang merayakan Diwali, Holi dan Natal dengan mendekorasi tempat kerja. Namun pada Idul Fitri, umat Islam membawa makanan dari rumah mereka. Seharusnya jalan dua arah,” katanya.

Banyak organisasi di tanah air tidak memasukkan Idul Fitri dalam daftar hari libur keagamaan mereka. Kakak Wafa yang bekerja di industri yang sama mengambil cuti biasa di hari raya Idul Fitri. “Banyak organisasi mendapatkan daftar 12 hari libur untuk dipilih, di mana beberapa perusahaan mengecualikan satu hari libur Idul Fitri sementara beberapa mengecualikan kedua hari libur Idul Fitri. Secara teknis, Idul Fitri itu tiga hari, bukan satu hari,” kata Wafa.

Wafa percaya orang membentuk opini tentang Muslim bahkan tanpa berusaha untuk memahami budaya mereka.“*

Baca artikel lain tentang Larangan Jilbab di India di sini

Rep: Ahmad
Sumber : www.hidayatullah.com

0 Response to "Muslimah India Hadapi Diskriminasi di Tempat Kerja karena Jilbab"

Posting Komentar